Beberapa kawan ada yang bertanya, “Ndri, gimana sih kuliah di NTU ? Susah nggak ?”.

Biasanya dengan tersenyum akan selalu aku jawab, “Nggak…nggak susah kok, cuman bikin pecas ndahe😀 … “.

Yup, NTU dengan segala macam abbreviasi-nya, seperti kalau kata mas Bhro, yakni Nggawe Teler University, memang sebuah kampus yang hidup dengan suasana Singapura, tentu saja tidak lain suasana kompetisi. Coba bayangkan saja, demi memenangkan” exam, seorang sampai rela bawa bantal guling di lab atau library atau di tempat lain yang sekiranya nyaman untuk dipakai belajar, istilah kerennya orang sini Kiasu.

Di sini, memang sepertinya 1st honour class adalah sebuah maha dewa yang memang dikejar habis-habisan sampai ke ujung dunia. Sepertinya tidak ada kerelaan kalau seseorang tertinggal jauh dibandingkan dengan yang lain. Mau tidak mau, kehidupan seseorang akan terpengaruh lingkungan sekitar walau tetep aja ada yang ndableg dan sibuk-sibuk bermain DoTA, sebagaimana pepatah yang mengatakan bahwa manusia adalah anak lingkungannya, so mau tidak mau, kecil kemungkinan dia tidak akan terpengaruh suasana belajar di NTU ini. Akhirnya setiap hari selama satu bulan menjelang exam, kerjaannya hanya berkutat dengan Lecture Notes, buku, sama diskusi soal tahun-tahun sebelumnya, seakan-akan tidak memiliki dunia luar. Isi kepalanya cuma hafalan, terus latihan soal dan tidur di atas bantal yang dibawa tadi.

Sampai-sampai kakak ipar yang ada di Norway bilang, “Andri tuh udah belajarnya ga’ lama di Singapura, udah gitu gak bisa jalan-jalan pikinik kemana-mana lagi.” That’s true, terkadang kehidupan di NTU memang menjebak diri ini di lab, kalau pun mau muter-muter, paling banter cuma sampe East Coast, sejauh-jauhnya Singapura pun cuma 45km. Beda ama kakak ipar yang sekolah di Norway sana, yang kehidupannya jalan-jalan disambi belajar😀.

Tapi tentu saja namanya pilihan hidup memang harus dijalani, setiap orang sudah memilih, hidup di NTU memang berat, tapi banyak hikmah yang bisa didapat karena pada akhirnya aku memilih untuk ngambil kuliah lagi di sini. Pertama, deket sama Indonesia, sehingga pas (alm) bapak wafat, bisa pulang dengan segera, coba saat itu aku jadi berangkat ke Belanda dan meng-abandon NTU, boleh jadi akan cukup berat, apalagi kan baru satu bulan kuliah. Kedua, di sini banyak saudara, jangan khawatir, persaudaraan muslim terutama dari Indonesia cukup kuat, sehingga tidak akan banyak kendala berarti bagi seorang muslim.

Kembali ke topik, belajar di NTU pada prinsipnya sama saja belajar ketika di Indonesia, hanya mungkin untuk memenuhi ekspektasi, boleh jadi memang harus sedikit ekstra usahanya. Setiap tempat ada karakternya sendiri-sendiri, dan inilah karakter NTU. Dan yakin, orang Indonesia gak kalah kok sama rekan-rekan dari negara lain.

So buat kawanku yang mau datang ke NTU tahun ini (atau tahun depan ya?), Welcome aboard !