Sebenarnya sih ini mainan lama, nyobain pertama kali ketika Google meluncurkan Google Earth. Takjub ??!! Jelas iya, tapi abis itu ndak lagi, abis yang bisa diliat sampe detail cuma negara-negara Eropa/USA aja. Bosen – aslinya karena ndak ngerti daerah situ aja, belum pernah kesana siih siul

Baru pekan kemaren setelah dekan FTI UII ngliatin kampus UII dari atas pake Google Earth, jadi semangat lagi download maenan yang satu itu. Abis download versi terbaru di http://earth.google.com, install dan mainkan. Ternyata kota Yogyakarta sekarang menjadi detail sekali, ndak kaya pas install GoogleEarth pertama kali. Bener kata detikinet dulu yang katanya India khawatir GoogleEarth bakal dipake buat teroris, Jogja pun bakal bisa dibom teroris “AmERiKa” dengan mudah …qk..qk…qk…yaiks

Baru nyadar dan yakin seyakinnya juga setelah ngliat citra GoogleEarth, bahwa Selokan Mataram yang mulai dari Utaranya Teknik, ternyata tidak bergerak ke barat seperti yang selama ini dibayangkan/dirasakan oleh banyak orang. Banyak yang merasa kalau lewat Selokan Mataram di Pogung tuh arahnya ke barat, padahal ke utara. Mau bukti ? Liat deh gambar di bawah ini …

Rumah Andri dan Army

Rumahku dengan jelas terlihat oleh GoogleEarth (dari ketinggian 342 m), wah kacaw nih, AMeRiKa pasti bisa ngintip aku dengan jelas nigh …ugh ..dugh
Yang jelas manfaatnya lebih banyak sih, jadi ngerti jalan-jalan di Jogja, nggak usah khawatir tersesat, mau kemana-mana, buka dulu GoogleEarth, kalau perlu capture gambarnya terus diprint.

Selamat bermain dengan Satelit kita sendiri.